Berhentilah Mengatakan 'Ini Apa Itu' Apabila Tidak Perlu

Ini adalah komen yang sederhana yang sering dilemparkan secara santai ke dalam perbualan, tetapi ini boleh membuat anda lebih berbahaya daripada kebaikan.

'Inilah apa itu' - siapa sangka bahawa 5 perkataan kecil ini dapat memberi kesan yang sangat besar dalam hidup anda?

Tetapi mereka melakukannya.





Ungkapan itu telah menjadi lagu siren untuk berjuta-juta orang yang telah menerima banyak hidup mereka tanpa sekadar protes.

Ini telah mencuri kekuatan dan harapan dari orang-orang ini dan membiarkan mereka berada di bawah belas kasihan ahli politik, syarikat, dan masyarakat secara keseluruhan.



Oleh itu, apabila anda merasakan kata-kata ini di hujung lidah anda, berhenti dan fikirkan sama ada anda benar-benar bermaksud mengatakannya.

Subteks untuk 'Ia Adalah Apa Itu'

Semasa anda mengucapkan kata-kata ini, sering kali ada mesej tersembunyi yang cuba anda sampaikan - sama ada kepada mereka yang anda bercakap atau, lebih berbahaya lagi, kepada diri sendiri.

Mesejnya ialah:



bagaimana mengekalkan percakapan

'Saya menyerah pada keadaan ini dan melepaskan segala pendapat yang mungkin saya miliki di dalamnya.'

Anda berputus asa. Anda menerima apa itu. Anda menolak tanggungjawab.

Dalam sekelip mata, anda telah mengubah kawalan yang mungkin anda miliki kepada Dewa - atau lebih cenderung kepada kehendak dan keinginan orang lain yang mempunyai kepentingan sendiri, bukan milik anda.

Bahaya 'Ia Adalah Apa Itu'

Posisi mental penyerahan ini sesuai dalam beberapa keadaan (yang akan kita bahas di bawah), tetapi dalam banyak keadaan tidak.

Bahaya untuk kembali kepada ini sebagai tindak balas lalai anda adalah 4 kali ganda:

1. Anda Mengabaikan Apa Yang Boleh Anda Lakukan

'Ini apa adanya' boleh menjadi alasan untuk tidak bertindak. Ini tidak hanya menyiratkan bahawa ini adalah realiti yang anda hadapi, tetapi anda tidak boleh membuatnya berbeza.

Ini adalah aliran peristiwa yang telah ditentukan sebelumnya dan anda akan mengikuti perjalanan. Itu fatalisme untuk anda.

bilakah paige kembali ke wwe

Namun, dalam banyak keadaan, anda BOLEH melakukan sesuatu untuk mengubah atau mempengaruhi peristiwa. Anda tidak perlu tetap menjadi penumpang, anda boleh menaiki roda dan memilih jalan yang anda ambil - sekurang-kurangnya hingga tahap tertentu.

Anda mempunyai potensi dalam diri anda dan anda boleh memutuskan kapan dan jika anda mengubahnya menjadi tindakan.

2. Anda Mengabaikan Kegagalan

Kita mungkin mundur dengan cara berfikir ini ketika kita mengalami kegagalan, untuk bersembunyi di sebalik hasil yang tidak dapat dielakkan dan mengelakkan diri daripada menerima kekurangan kita sendiri.

Malangnya, dengan berbuat demikian, kita kehilangan banyak peluang untuk belajar dan berkembang serta memperbaiki diri kita.

Oleh itu, ketika menghadapi situasi yang sama, kita bertindak dengan cara yang sama dan mengalami hasil yang tidak diingini yang sama.

berhenti menyalahkan orang lain atas masalah anda

3. Anda Kehilangan Semua Kreativiti

Sering kali, kita mendapati diri kita kembali pada pemikiran ini kerana kita tidak memiliki kesabaran untuk mencari jalan keluar, atau kepercayaan bahawa kita mampu.

Kami memberitahu diri kita bahawa terlalu sukar dan membuang masa kita untuk mencuba. Orang lain berinovasi dan mencipta perubahan, bukan orang seperti kita.

Masalahnya ialah, kreativiti adalah sesuatu yang perlu dikembangkan dan kemudian dipupuk, dan jadi semakin sedikit anda menggunakannya, semakin lemah.

Akhirnya anda tidak dapat membayangkan kehidupan yang berbeza untuk diri sendiri dan anda kehilangan semua harapan untuk mengubahnya.

4. Anda Lupa Tentang Empati

Kadang-kadang anda mungkin menggunakan sikap anda 'Ini adalah apa adanya' sebagai cara untuk menghibur orang lain.

Anda mungkin memberitahu mereka ini dengan harapan dapat menghiburkan mereka, tetapi hampir pasti akan berlaku sebaliknya.

Itu menolak perasaan mereka sebagai tidak sah dan tidak rasional kerana tidak ada hasil lain yang mungkin. Tetapi ketika pengalaman yang sangat menyakitkan menimpa seseorang, perkara terakhir yang ingin mereka dengar adalah nasib atau tidak ada yang dapat dilakukan secara berbeza.

Mengatakan kepada mangsa penderaan rumah tangga, misalnya, 'Itu apa adanya, jadi teruskan dan berhenti mengeluh' adalah perkara paling menyakitkan yang dapat anda katakan.

Kita tidak boleh menerima yang tidak dapat diterima sebagai yang tidak dapat dielakkan.

Anda mungkin juga suka (artikel bersambung di bawah):

Bila Betul-betul Apa Itu

Beberapa perkara di luar kawalan kita. Itu kenyataan.

Dalam keadaan seperti ini, tidak mengapa mengucapkan 5 perkataan kecil itu, mengangkat bahu, dan menerima perkara daripada melawannya.

Sebenarnya, selalunya bermanfaat untuk melakukan begitu sahaja.

Seekor burung terbang di atas kepala menjatuhkan bom putih, basah dan melekit di kepala anda. Malang - ya. Sesuatu yang anda kendalikan - tidak.

Keretapi anda dibatalkan pada saat-saat akhir kerana masalah teknikal. Sungguh menyedihkan, tetapi tidak mungkin anda dapat meramalkannya.

Pasukan sukan kegemaran anda kebetulan semakin lemah di tangga teratas liga. Ia sukar diambil, tetapi apa yang boleh anda lakukan?

saya rasa saya jatuh cinta

Dalam semua situasi ini, anda boleh menjadi marah, marah kepada orang-orang di sekeliling anda, dan membuat diri anda mengalami tekanan kepala yang serius.

Atau anda dapat menyedari bahawa beberapa perkara di luar kawalan anda, menerimanya untuk apa adanya, dan berdamai dengan mereka.

Tentu, jika ada sesuatu yang dapat anda lakukan untuk memperbaiki keadaan itu, lakukanlah, tetapi jangan menghukum diri sendiri dan orang lain untuk kejadian awal.

Mengimbas Masa Lalu

Pola pikir yang sama yang bergantung pada 'Ini adalah apa adanya' sebagai cara untuk mempertahankan ketidakaktifan pada masa sekarang adalah pemikiran yang melihat kembali masa lalu dengan sikap yang serupa.

Kita tidak dapat mengubah masa lalu, ini pasti, tetapi secara sembunyi-sembunyi menyatakan bahawa 'memang seperti itu' adalah mengakui bahawa perkara-perkara jahat / tidak adil yang terjadi pada masa lalu dapat diterima dan tidak dapat dihindari pada masa itu.

Ini adalah mengatakan bahawa perang tidak dapat dielakkan, bahawa perhambaan tidak dapat dielakkan, bahawa wanita tidak layak mendapat gaji yang setara dengan lelaki.

Dan masalah dengan pemikiran seperti ini adalah bahawa ia berdarah ke masa kini dan menyebabkan rasa tidak berdaya yang kita bicarakan dalam artikel ini.

Ketidakadilan masih berlaku di seluruh dunia dan selagi orang merasa tidak dapat melakukan perubahan, penyalahgunaan kuasa ini akan berterusan.

Apa Yang Harus Diucapkan / Fikirkan

Ketika Anda berhadapan dengan keadaan yang buruk, dan jangan biarkan 'itu apa adanya' menutup pandangan anda, tanyakan kepada diri anda soalan-soalan berikut:

bagaimana hidup dengan menjadi hodoh
  • Adakah hasil ini sesuatu yang boleh saya hindari?
  • Sekiranya demikian, pelajaran apa yang dapat saya pelajari untuk mengelakkannya berulang?
  • Apa yang boleh saya lakukan sekarang yang akan memperbaiki keadaan?
  • Bagaimana saya boleh galakkan mereka di sekitar saya untuk bertindak dan mencipta perubahan positif?

Dan katakan penegasan ini:

  • Saya mempunyai kekuatan dalam diri saya untuk memperbaiki kehidupan saya.
  • Saya percaya kehidupan yang lebih baik adalah sesuatu yang harus saya cita-citakan.
  • Saya akan belajar dari masa lalu untuk memperbaiki masa depan saya.
  • Saya akan bertindak dengan penuh kasih sayang dan empati ketika orang lain mengalami kesusahan.

Mengemasnya

Tidak ada yang akan memaksa anda untuk mengurus hidup anda dan menerima kenyataan bahawa tindakan anda (atau tidak bertindak) adalah pilihan yang anda buat. Anda seorang dewasa dan bagaimana anda menjalani kehidupan anda adalah perniagaan anda.

Namun, jika anda dapat melihat bahawa hubungan anda yang putus, pekerjaan yang tidak memuaskan, kesihatan yang buruk, atau apa sahaja yang mungkin anda risaukan adalah perkara yang anda ada sesetengah kawalan, anda boleh mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memperbaiki keadaan.

Ketahui bahawa 'Inilah apa' sehingga anda memutuskan bahawa tidak.