8 Halangan Untuk Berkomunikasi Berkesan

Di kebanyakan buku dan filem, perbualan mengalir dengan mudah, cerdik, dan biasanya dengan pemahaman penuh antara setiap orang yang terlibat.

Dalam kehidupan nyata, perbualan terganggu dalam aliran pertengahan kemudian disambung semula pada suatu tahap yang tidak ditentukan kemudian.

Dalam kehidupan nyata, orang tidak tahu apa yang mereka katakan, tetapi tahu secara mendalam dan mustahak bahawa mereka mempunyai sesuatu di dalam yang mesti keluar.





Dalam kehidupan nyata, sering - sangat kerap - dua orang boleh berfikir bahawa mereka sedang membincangkan satu topik, tetapi setiap orang mempunyai idea yang berbeza mengenai topik itu sebenarnya.

Faktor kesediaan mental, keletihan fizikal, masa, tempat, situasi, perbandingan masa lalu, kesan pada masa depan, status hubungan, dan bit lain yang terlalu banyak untuk dinamakan, dan hasilnya tidak dapat disangkal: banyak yang diperkatakan di dunia kita ini, tetapi berapa difahami?



Ini hanyalah 8 halangan yang menghalangi komunikasi yang berkesan.

1. Tidak Memberi Perhatian

Ini nampaknya menjadi penghalang yang paling jelas antara pihak yang dapat berkomunikasi antara satu sama lain.

Untuk berkomunikasi dengan berkesan, seorang penutur dan pendengar mesti saling memperhatikan. Ini termasuk perhatian terhadap subjek yang ada, kesedaran mengenai isyarat tubuh, dan kesedaran emosi.



Walau bagaimanapun, banyak orang memandang perbualan sebagai pertarungan bertanding, memberi perhatian kepada isyarat atau pandangan lain.

Atau mereka bercakap mengenai perkara-perkara yang mereka ketahui sedikit, tidak memperhatikan untuk memperoleh pengetahuan yang diperlukan.

Memberi perhatian sebaiknya dilakukan sebelum membuka mulut seseorang. Ini adalah kaedah untuk cukup ingin tahu untuk mengetahui perkara tentang dunia.

Orang yang ingin tahu dan penuh perhatian cenderung menjadi percakapan yang hebat. Sekiranya mereka juga peka terhadap tahap keselesaan orang di sekitar mereka, mereka boleh menjadi pembicara yang luar biasa.

Sebagai contoh, jika semasa perbualan menarik Orang A melihat fikiran Orang B mengembara (dibuktikan, mungkin, oleh Orang B yang memerlukan perkara berulang), dan seterusnya menyatakan bahawa Orang B secara tidak sedar sedang gelisah atau berkedip lebih daripada biasa, perbualan itu dapat dikendalikan pit stop vokal, membuatkan Orang B berasa lega dan yakin bahawa perbualan akan diteruskan di mana ia berhenti.

2. Tidak Bercakap Dengan Keyakinan

Ketika kita masih muda, kita dapat menggunakan 'suka' seratus kali dalam dua minit, atau 'um' dan 'uh-huh.' Mulut muda kurang yakin untuk meluangkan masa untuk merapatkan pemikiran mereka dengan kata-kata mereka.

Namun, telinga yang lebih tua pada umumnya mendapati bahawa pemegang tempat vokal itu menjadi lebam laju di jalur perbualan.

Apabila kata-kata melarikan diri kita semasa perbualan, kita harus merasa cukup yakin untuk mengatakannya. Takut untuk menghentikan perbualan adalah ketakutan tidak rasional yang telah menahan banyak pertukaran yang berpotensi menarik.

Dan bagi mereka yang bercakap seolah-olah setiap pernyataan adalah soalan, membalikkan mental dan memiliki kata-kata anda akan mendapat sambutan yang jauh lebih sedikit, dijamin.

Meminta izin untuk mengutarakan pemikiran seseorang bukanlah tujuan percakapan berkongsi siapa kita, apa yang kita tahu, dan (yang paling penting) apa yang ingin kita ketahui.

3. Tidak Berkelakuan Dengan Keyakinan

Sebilangan orang sengaja melihat ke mana sahaja tetapi pada orang yang mereka ajak bicara, dan ada baiknya orang-orang itu tertanya-tanya mengapa perhatian menarik dengan cepat dari apa yang mereka katakan.

Manusia adalah komunikator visual sama seperti lisan. Sebagai tambahan kepada Bahasa badan , hubungan mata sangat penting untuk perbincangan yang berkesan.

Ini tidak bermaksud berlatih menatap tajam. Yang paling sederhana, ini bermaksud melihat orang lain sebagai seseorang yang dibenarkan memasuki ruang dalaman intim yang diperlukan untuk perbualan yang benar.

Lihatlah mata mereka, ekspresi mereka, bahkan perhatikan pakaian mereka (seseorang dengan pakaian dan kasut yang selesa adalah orang yang bersedia untuk bercakap).

Mengelakkan sentuhan mata akan selalu menjadikan seseorang 'kelihatan' berubah-ubah, tidak selesa, atau - lebih buruk lagi - tidak berminat, yang membawa kepada percakapan kematian.

4. Pantang larang

Ditakrifkan: 'Sifat sukar ditangani atau diatasi.'

Ini adalah salah satu penghalang terbesar untuk komunikasi. Dalam percubaannya untuk menjadi bullish, keengganan menyemai perasaan tidak senang antara semua yang terlibat.

Kita semua tahu orang-orang yang sudah memutuskan sesuatu dan tidak akan terpengaruh dengan fakta atau perbahasan logik.

Sikap 'tegaklah Anda' ini menyebabkan orang lain memikirkan orang seperti 'Mengapa bersusah payah?' kes.

Mengapa bersusah payah melakukan perbualan sedangkan tidak ada yang dikatakan akan menjadi masalah bagi orang seperti itu?

Tidak ada kekuatan watak untuk bersikap keras kepala. Untuk menjadi tumpul, sembilan daripada sepuluh, satu hanya akan muncul sebagai orang yang hebat.

Anda mungkin juga suka (artikel bersambung di bawah):

5. Kesetiaan

Kadang-kadang, seperti bersikap keras kepala, orang memilih pihak berdasarkan alasan yang paling berhati-hati, dan kemudian mereka merasa terpaksa mempertahankan kesetiaan mereka sehingga merugikan komunikasi yang sebenarnya.

Kesetiaan ini boleh bersifat politik, agama, peribadi - tidak menjadi masalah. Apa yang penting adalah menyedari bahawa kesetiaan yang tidak diperiksa lebih merupakan perangkap daripada keselesaan.

Sekiranya percakapan mempunyai kaitan, percakapan tersebut tidak boleh berupa titik-titik perbincangan yang dihafal, hancur, atau tidak setuju.

6. Cinta

Mari bertentangan sebentar. Cinta seharusnya menjadi Pembuka Jiwa yang Hebat, tetapi saya mencadangkan agar banyak orang menggunakan 'cinta' sebagai alat untuk melepaskan diri dari percakapan di mana mereka mungkin menghadapi diri mereka sendiri.

Kemungkinannya sangat baik bahawa pada suatu ketika kita pernah mendengar kekasih mengatakan 'Kami tidak memerlukan kata-kata,' kerana L-O-V-E.

Dan bagi sebilangan daripada kita, itu benar-benar berlaku. Sebilangan daripada kita begitu bersesuaian dengan kekasih kita bahawa kata-kata kadang-kadang menghalang.

Namun, bagi kebanyakan kita, kita memerlukan kata-kata kita. Kami dengan tegas memerlukan kata-kata.

Berbual tidak boleh menjadi tugas di antara hati, ia harus ditunggu-tunggu seperti seks atau malam yang tenang di rumah.

Cinta harus selalu mencetuskan percakapan, jangan sekali-kali membantutkannya.

7. Penceroboh

Bercakap tentang terperangkap, tidak ada cara untuk tidak merasa terperangkap ketika bercakap dengan penceroboh.

Inilah orang yang betul-betul dalam hidup anda. Ini adalah orang yang mempunyai disertasi yang bersedia untuk masuk ke telinga anda dengan sedikit provokasi.

Ini juga yang tertanya-tanya mengapa begitu banyak orang harus berada di tempat lain ketika dia membuka mulutnya.

Perbualan seharusnya menjadi pertukaran memberi dan menerima dua arah, bukan ceramah pedantik.

Tetapi begitu banyak yang menganggap diri mereka sendiri siapa-apa-kapan-di mana-mengapa-dan bagaimana orang-orang dalam satu inci dari kesabaran orang-orang itu.

Kadang-kadang ujian kesabaran ini disengajakan, kadang-kadang hasilnya tidak disedari, tetapi hasil akhirnya selalu mengganggu mereka yang menerima.

Rasa seolah-olah perlu mengatakan segala-galanya setiap masa lebih daripada sekadar sentuhan rasa tidak selamat , dan dengan demikian meminta orang lain untuk duduk diam sehingga kesepakatan selesai, setelah itu mereka mungkin mengakui ketidaktahuan mereka dan bersyukur atas kebijaksanaan yang dijatuhkan.

Perkara ini akan selalu membuatkan penyendiri tidak bersuara.

stephanie mcmahon dan perkahwinan triple h sebenar

8. Ketidakpekaan

Ini mirip dengan memberi perhatian, tetapi berbeza kerana orang yang tidak sensitif sering kali tidak memusatkan perhatian pada perkara yang diperhatikan untuk menggunakannya untuk beberapa keuntungan yang dibayangkan (dan menghukum).

Apabila kita mendengar seseorang berkata 'Sebagai penyokong syaitan,' kita tahu bahawa kita cenderung disajikan sebagai perumpamaan ketidakpekaan sebagai pandangan terbuka.

Apabila kita mendengar seseorang berkata 'Jadi apa yang kamu katakan adalah', kita tahu bahawa kita akan disalah anggap dengan susah payah sehingga orang yang tidak sensitif itu dapat membuang belati ke arah kita.

Apabila kita mendengar seseorang berkata 'Jelas anda tidak boleh bergurau,' kami tahu tidak ada yang lucu yang berkembang.

Orang yang tidak sensitif tidak mencari komunikasi yang berkesan, mereka ingin menangkis, menjatuhkan, dan mendorong.

Senyap Adalah Emas

Kita semua mahu didengar, tetapi itu sebenarnya tidak boleh mengorbankan sebenarnya mendengar orang lain .

Komunikasi yang berkesan bermaksud, pada dasarnya, 'Manusia ke manusia: Saya melihat anda.'

Kemampuan untuk berkomunikasi antara satu sama lain adalah hadiah terbaik yang kita miliki, kerana dengannya kita luas, tidak terkendali kita terhubung, tidak terpencil.

Jadi, kadang-kadang penghalang terbesar untuk mendengar orang lain dalam fikiran, tubuh, dan jiwa, adalah melupakan bahawa, walaupun mulut kita memang terbuka, mereka juga dapat menutup dengan mudah ketika diperlukan.